H.E.L.L.O.

Sunday, April 19, 2009

Permata dan Emas

"Besarkan hati dan panjatkan syukur dengan dari mana kamu datang. Kita boleh merantau ke serata dunia, tapi udaranya tak akan sama dengan negeri asal kita. Pejam mata, hirup nafas, rasa manisnya."

Wah. Aku terkesima kejap bila baca ayat-ayat kat atas tu. Kata-kata tu ditulis oleh seseorang untuk aku. Simple yet meaningful. Aku tak tau la dia pernah baca entri aku yang merepek pasal aku teringin nak pindah ke tanah besar dan pergi dari pulau ni. Entri yang menyatakan aku kelaparan makanan jiwa. Hehe. (Eh jiwa juga perlu diberi makan ok)

Tapi, bila aku baca je kata-kata kat atas tu, spontan aku teringat balik niat aku yang pernah mahu pindah ke seberang sana. Bila aku fikirkan semula, memang benar apa yang dia katakan kat aku. Pergilah merantau ke mana sekalipun, tak akan mungkin sama dengan tempat asal kita.

Terima kasih.
Sekurang-kurangnya dia dah ingatkan aku, dalam pada aku sibuk melihat permata kat seberang sana, aku terlupa ada emas kat sini.

(Pejam mata, hirup nafas. Ah..Memang manis!!)

3 comments:

Raja Azrul said...

itulah perkara yang sering kita lupa...huhuhuhu!!

WRD said...

:)

WanHidayat said...

Yesss...melody...

Firstly, how are you???.

Benarkan???..aku ini sudah berkelana di seberang ini selama 2 tahun...tetap tidak sama nan tidak serupa...

Tapi yang mencipta keindahan sekeliling adalah diri kita...kita berakal...

Mel....semalat maju jaya untuk kamu....